Tilang di Bali dalam Perspektif “Inequality-Insecurity”

Posted on 4 April 2013. Filed under: Apa&Siapa | Tag:, |

Kasus tilang di Bali dalam perspektif “Inequality, Insecurity” menarik untuk menganalisis Teori Kapitalis. Mau tak mau, kapitalisme merasuk dalam sendi-sendi kehidupan bermasyarakat di Bali. Perubahan sosial terjadi begitu cepat sehingga mengganggu tatanan hidup, harmonisasi dan keguyuban masyarakat. Ini fakta.

Seusai mencermati kiriman teks dan video via Blackberry Messenger berikut ini, saya menghubungkan kasus tilang di Bali dengan analisis Rhenald Kasali, Ketua Program MM UI (Sindo, Kamis 4/4/13). Begini bunyinya:

Ulah polisi di Bali bkin malu aja. Minta uang sama bule, tapi dia tak sadar kalo si bule merekam semua! Please di share yak, buat pelajaran buat para bapak kita yg berpakain seragam coklat.

http://video.ak.fbcdn.net/hvideo-ak-prn1/v/755005_4060068880132_1071344825_n.mp4?oh=3013678b052e32176578a93e41a6b928&oe=515F0F46&__gda__=1365192421_e6292e304d621fbac48e2bbd19bc6174

Videonya seru. Lokasi per4′tan kerobokan Bali. Semoga aparat terkait bisa menindak dg keras agar oknum dipecat dg tidak hormat!!! Memalukan …!!!

Atas dasar itu, saya hubungkan kasus tilang Bali dengan analisis Rhenald Kasali. Berikut analisisnya!

Pertanyaan mendasar diajukan Jerry Muller dalam Jurnal Foreign Affairs bulan ini: mampukah kapitalisme mengatasi rasa ketidaknyamanan manusia? Kapitalisme tanpa disadari telah menimbulkan efek yang amat beragam: kemakmuran, inovasi, dan pertumbuhan, tetapi juga penghancuran-penghancuran dan rasa ketidaknyamanan. Munculnya kapitalis-kapitalis baru di sepanjang jalan dari Bandara Ngurah Rai menuju lingkaran Simpang Siur di Bali misalnya bisa saja menjadi mesin penghancur bagi Pasar Seni Sukowati (Kabupaten Gianyar).

Turis-turis yang biasa mampir ke pasar tradisional yang berjarak 2 jam dari bandara kini memilih belanja di toko oleh-oleh yang lebih modern dan dapat dijangkau dalam waktu yang lebih cepat dari bandara. Saat mendorong tumbuhnya kewirausahaan, hendaknya kita perlu memikirkan bagaimana mengajak keluar para pemula dari perangkap kapitalisme yang membahayakan.

Sebab kapitalisme bukanlah semata-mata sebuah sistem ekonomi, melainkan juga sebuah sistem hubungan-hubungan sosial yang membuat syahwat manusia untuk “cepat kaya” dan “makin kaya” tak terbendung. Tengoklah judul-judul buku dan iklan-iklan seminar di berbagai kota. Anda mungkin sudah tak terkejut lagi, semakin hari semakin banyak orang yang menawarkan jurus-jurus kilat untuk cepat kaya.

Gini Coefesien

Baru-baru ini ekonom mempersoalkan koefesien Gini Indonesia yang terkesan memburuk. Ketimpangan semakin lebar. Memang ada juga orang mengutip data internasional yang mudah diakses internet, yaitu CIA: The Fact Book yang dirilis tahun ini. Di situ tertulis koefesien Gini Indonesia adalah 36,8 sehingga seakan-akan bagus. Tapi saat mengutip, orang lupa menyebut tahunnya yang tertulis kecil di belakang skornya dan ternyata berbeda-beda untuk setiap negara yang ada dalam list itu.

Amerika Serikat skornya jauh lebih buruk (45), itu ternyata kondisi tahun 2007. Indonesia bagus (36,8), tetapi itu tahun 2009. Bagaimana sekarang? Data tahun 2012, koefesien Gini Indonesia memburuk 4,2 poin menjadi 41.

Padahal, peningkatan skor ini adalah benih dari insecurity. Di Amerika pun yang kapitalisme sudah berakar selama berabad-abad, keresahan senada juga dirasakan. John Stewart (The Daily Show) menulis, ”Menurut ukuran apa pun, Amerika Serikat bukanlah negara dunia ketiga kecuali dari segi ketidakmerataan ekonominya.” Dalam indeks inequality, Amerika Serikat bertengger lebih buruk dari Kamerun dan hanya beda sedikit dari Uruguay, Jamaika, dan Uganda.

Lisa Margonelli yang menulis di Pacific Standard menambahkan, “Bila pada tahun 1979 1% penduduk berpenghasilan tertinggi di Amerika mengeruk 10% pendapatan nasional, kini mereka membawa pulang dua kali lipat: 20%.” Harap dicatat, koefesien Gini Amerika Serikat meningkat 6 poin dari skor 39 menjadi 45 (2007).

Tapi angka itu segera diberi catatan. “Harap maklum, indeks yang dikembangkan Corrado Gini (1912) itu adalah alat berteriak kaum fasis.” Corrado Gini adalah kepanjangan tangan Mussolini yang menulis buku The Scientific Basis of Fascism.” Diruang kerjanya, Gini menaruh sebuah ruang kaca yang dilengkapi mikrofon dan loudspeaker untuk menyampaikan perintah. Mereka hanya berbicara kalau ditanya. Akibatnya, di luar ruangan mereka menjadi bising. Dan 100 tahun kemudian, di hari-hari ini, Gini coefesien telah benar-benar membuat para pelaku pasar bising. Politisi bising, ekonom ikut pusing, dan “pasar” bisa bereaksi negatif karena mengesankan sistem ekonomi tidak bekerja dengan baik.

Apa yang membedakan era itu dengan sekarang adalah Gini mengembangkan alat ukurnya di era yang serbasimpel, saat perekonomian Italia hanya didominasi industri kulit, tekstil, dan sepatu. Sektor keuangan dengan segala instrumennya (termasuk derivasi dan asuransi) belum berkembang. Demikian juga perdagangan global, teknologi informasi, dan budaya pop. Banyak hal baru yang telah mengubah dunia.

Miliuner pun Gelisah

Melebarnya ketidakmerataan adalah gejala yang biasa terjadi di negara-negara yang mengalami satu atau lebih dari hal-hal ini: (1) sistem sosial tidak bekerja dengan baik, (2) subsidi salah sasaran, (3) ekonomi terlalu liberal, (4) korupsi terus dibiarkan melebar dari pemerintahan ke politik dan dunia usaha swasta; atau (5) terjadinya krisis ekonomi.

Tapi Muller memberi catatan, dunia saat ini tengah mengalami kesulitan keluar dari cengkeraman kapitalisme. Dan kapitalisme yang menguat bisa membuat jurang kaya-miskin semakin lebar karena akar persoalannya ada pada prinsip-prinsip inovasi itu sendiri. Kapitalisme mempunyai efek penghancuran karena unit-unit usaha lama terbelenggu dalam tradisi lama.

Di samping itu, keluarga mempunyai peran penting. Sebab keluarga yang memiliki kemampuan ekonomi yang baik adalah keluarga yang melakukan investasi sangat serius terhadap kemampuan kognitif dan motorik anak-anaknya.

Maka itu, tanpa kepemimpinan kuat, sulit bagi Indonesia untuk keluar dari cengkeraman ini. Apalagi sistem politiknya “sangat bermain”. Politisi membiarkan subsidi bahan bakar minyak (BBM) lebih banyak dinikmati kaum kaya di daerah perkotaan, walaupun mereka bicaranya nelayan, guru, buruh, dan petani. Tak banyak yang mengerti bahwa organisasi-organisasi yang mengatasnamakan guru, petani, buruh, dan nelayan sudah tidak banyak dikelola oleh guru, tani, buruh atau nelayan itu sendiri. Sebagian pengurus organisasi-organisasi itu adalah para mantan, konsultan, pemilik-pemilik kelembagaan tertentu, politisi.

Berbeda dengan apa yang dirasakan di sini, ketimpangan justru menjadi perhatian yang sangat serius di mancanegara. Januari lalu, Bloomberg melakukan interviu terhadap 70 miliuner yang hadir dalam konferensi yang dilakukan di Davos dan mereka mengatakan ketimpangan pendapatan merupakan ancaman bagi global economic growth dan menciptakan social and political instability, bahkan terbukti memicu gelombang perubahan Arab Spring belum lama ini. Dalam polling lainnya, separuh dari 1.209 investor percaya ketimpangan pendapatan ancaman serius bagi pertumbuhan ekonomi.

Perkuat The Bottom of Pyramid

Ketidakmerataan menyangkut dua persoalan pertama, yaitu memperkuat mereka yang lemah atau menahan laju yang di atas. Tak dapat dimungkiri, kelompok yang kedua (yang di atas) dewasa ini telah begitu kencang berlari. Menahan laju pertumbuhan usaha mereka dengan sistem pajak, diyakini banyak ahli, bukanlah solusi yang efektif. Persaingan antarbangsa dalam memperebutkan kedatangan investor telah membuat dunia usaha begitu mudah berpindah lokasi. Mereka sangat rindu insentif, bukan ingin dipajaki.

Di lain pihak, bangsa-bangsa besar biasanya memilih solusi lain, yaitu memfokuskan diri pada kelompok yang pertama, the bottom line of the pyramid. Disparitas diatasi dengan memperkuat modal dasar, yaitu modal insani kaum miskin agar mereka memiliki kemampuan yang sama dengan generasi baru yang lahir dari kelas menengah.

Saya berpikir negeri ini perlu strategi yang jelas untuk membuat anak-anak yang tinggal dalam keluarga miskin keluar dari kantong-kantong kemiskinan. Saat kabupaten-kabupaten dan kecamatan-kecamatan baru banyak dimekarkan, kita lebih banyak membangun rumah sakit-rumah sakit baru untuk kaum miskin di tengah-tengah kota. Padahal kantong-kantong kemiskinan ada jauh di belakangnya. Saat kita membentuk jabatan eselon I di Kemendikbud yang mengurus PAUD (pendidikan anak usia dini), kita lebih banyak menimbulkan subsidi untuk sekolah-sekolah lanjutan dan universitas. Berapa subsidi untuk PAUD dan TK? Anak-anak di daerah pinggiran tak bisa mengecap bangku universitas kalau fondasinya saja tak dibangun dengan kuat.

Di Indonesia PAUD itu identik dengan sekolah yang kumuh, jadi satu dengan rumah ibadah atau rumah gedek dengan guru-guru yang hidup seadanya dan alat-alat bermain tanpa arah yang jelas.

Mereka juga kesulitan mendapatkan dana-dana CSR yang diamanatkan pemegang saham karena perusahaan-perusahaan besar itu meminta proposal yang bagus atau ditenderkan. Kalau anak-anak miskin tak mendapatkan pendidikan yang baik di usia emas mereka, jangan harap mereka bisa mengejar kelas menengah.

Kita butuh kolaborasi besar untuk melakukan perubahan besar. Kemiskinan dan ketimpangan tak bisa diatasi dengan diskusi dan pengajaran belaka, melainkan harus diperangi tindakan riil dari kelas menengah itu sendiri. Itu sebabnya sebuah organisasi besar yang mengorkestrasi kolaborasi ini perlu segera dikembangkan. 

Demikian analisis Rhenald Kasali. Dalam perkembangan kasus selanjutnya, peristiwa ini mendapat perhatian stasiun berita televisi TV One dalam “Berita Malam” pukul 19.00, Kamis, 4 April 2013. Berita itu menggarisbawahi, “Pelaku tilang yang berujung minta uang telah diamankan oleh pihak atasannya.”***

Dikirim dari WordPress untuk BlackBerry.


Baca Tulisan Lengkap | Make a Comment ( 3 so far )

: Penolakan sebagai Langkah Keberhasilan

Posted on 21 Februari 2013. Filed under: Apa&Siapa | Tag: |

Sebuah penolakan merupakan langkah yang diperlukan oleh siapa pun untuk menuju kesuksesan. Namun, langkah pencapaian menuju keberhasilan ternyata memerlukan kesetiaan dan keteguhan hati. Untuk itu, ada sejumlah cara menghadapi penolakan, seperti pada saat pengajuan lamaran pekerjaan yang  ditolak, penyampaian isi pernyataan cinta yang ditolak, pengajuan ide yang ditolak.

Cara sederhana ini dikisahkan oleh Anne Ahira <www.AsianBrain.com> melalui sejumlah orang yang menjadi suri teladan. Orang-orang ini membuktikan, penolakan hanya menjadi bagian dari sebuah perjalanan meraih kesuksesan.

Pertama, ide mesin fotokopi Xerox pernah ditolak oleh 20 perusahaan. Baru setelah tujuh tahun penolakan itu, mesin fotokopi ini bisa diterima oleh masyarakat.

Kedua, Alexander Graham Bell disuruh oleh seorang bankir untuk menyingkirkan ‘mainan baru’. Sang bankir menolak membeli ‘mainan baru itu’ dengan alasan tidak membutuhkannya. ‘Mainan baru itu’ adalah telepon.

Ketiga, sebanyak 33 penerbit menolak manuskrip “Chicken Soup for the Soul”. Para editornya percaya, kisah nyata pendek yang disusun oleh Jack Canfield dan Mark Victor Hansen ini tidak menjual. Kini, buku tersebut terjual lebih dari 100 juta kopi di seluruh dunia dan diterbitkan oleh penerbit dalam 54 bahasa.

Keempat, sebuah organisasi yang terdiri atas para ahli mengatakan usaha Thomas Alfa Edison dalam menciptakan lampu listrik sebagai praktik ilmu pengetahuan yang sia-sia dan tak ada gunanya mendapatkan perhatian.

Kelima, ide cerita Star Wars karya George Lucas pernah ditolak oleh studio-studio film ternama Hollywood dan setiap jaringan televisi Amerika Serikat. Namun, kini film itu tercatat sebagai salah satu film terlaris sepanjang masa dengan perolehan total sebesar $4.45 miliar. Belum lagi penghasilan dari penjualan merchandise-nya.

Menurut Anne Ahira, motivator penulis tangguh, orang yang teguh hatinya dapat menyiasati penolakan bukan menjadi akhir segalanya, melainkan penolakan sebagai cara untuk terus melangkah dan berjuang dengan keyakinan menuju keberhasilan.***

Dikirim dari WordPress untuk BlackBerry.


Baca Tulisan Lengkap | Make a Comment ( 5 so far )

Recently on {johnherf}…

Teroris Lagi di Poso

Posted on 6 Februari 2014. Filed under: Karangan Khas |

Bahasa Hukum Media Massa

Posted on 5 Januari 2014. Filed under: Bahasaku-Bahasamu |

: Kilas Pesan

Posted on 2 September 2013. Filed under: Karangan Khas |

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 357 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: